4 Des 2010

Day #3 : Sedih 2

      dentingan tetes hujan itulah yang memanggil kau datang kesini,
wahai tuan sedih. berbalut kabut bahagia. kita bercakap sepanjang
terang malam. kau bercerita kepadaku tentang sebuah letupan bernama
kesenangan.

      "sudahkah kau menagis?" ucapmu kepadaku. lalu mengapa
hujan ada disini? sepanjang yang aku tahu hujan tidak suka
menangis. hujan tidak basah seperti tangis, tidak pula kering seperti tawa.
hujan berbentuk haru. dan gelak derai berwajah sendu.

      kau pergi bertubuh rasa. "nanti kukabari lagi.
akan kutitipkan pada hujan," kau berbisik, agar aku menikmati
gelisah.

      aku sedang jatuh cinta pada kesedihan. suka juga bukan,
saudara? ya, indah. lihatlah bagaimana aku akan
mengombal dan membual kepadanya. dan memberinya sebuah resah,
untuk kita bersama.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar